Apakah Beton itu?

Beton adalah salah satu bahan bangunan yang komponen penyusunnya campuran dari beberapa bagian material, yaitu agregat kasar, agregat halus, semen dan air dengan komposisi tertentu untuk mencapai kekuatan pada durasi waktu tertentu.  Pada beton, empat jenis bahan penyusun tersebut dicampur dengan perbandingan tertentu sesuai dengan mutu beton, nilai slump, kondisi lingkungan yang diinginkan pada suatu konstruksi bangunan. Bila sudah dicampur bahan-bahan tadi akan menjadi suatu massa seperti seperti batuan, karena terjadi reaksi kimia dari semen dan air.

Beton ada berbagai macam jenisnya, misal beton normal, beton ringan, beton berat, beton non pasir, beton kedap air, beton massa, beton serat, Beton mutu tinggi HSC (High Streght Concrete), Beton memadat sendiri SCC  (Self Compacting Concrete)

Membuat beton tidak sesederhana yang kita sering lihat pada pembuatan bangunan sederhana, hanya sekedar mencampurkan batu, pasir, semen dan air saja. Menurut saya membuat beton hampir mirip dengan membuat roti. Analoginya simpel saja,  Kita mau membuat roti apa? Roti yang bantat? Roti yang lembut? atau roti yang seperti kapas?

Jika Beton yang ingin anda hasilkan adalah beton yang baik, dalam arti memenuhi persyaratan yang berlaku pada SNI (Standart Nasional Indonesia), ASTM (American Society of Testing and Materials) ACI ( American Concrete Institute) atau standart lainnya, karena tuntutan pekerjaan pembetonan yang lebih tinggi, maka cara-cara memperoleh adukan beton harus diperhitungkan dengan seksama.

Sifat adukan beton normal segar yang baik adalah workabilty (mudah diaduk), mudah diangkut, mudah dituang, dapat dipadatkan, tidak ada kecenderungan untuk terjadi segregasi (pemisahan kerikil dari adukan beton) maupun bleeding (air bersama-sama semen akan bergerak ke atas permukaan adukan beton segar yang baru saja dituang) sehingga mengakibatkan beton yang diperoleh jelek. Beton yang baik adalah beton yang kuat, tahan lama/ awet kedap air, tahan aus, sedikit mengalami perubahan volume (kembang /susutnya)

Tahapan pekerjaan pembetonan yang benar meliputi :

1. Pemeriksaan sifat bahan dasar meliputi batu sebagai agregat kasar, pasir sebagai agregat halus, semen dan air

2. Pemeriksaan alat dan pelaksanaan pembuatan beton

3. Tentukan jenis dan mutu beton yang diinginkan

4. Perancangan campuran adukan beton

5. Percobaan campuran adukan beton

6. Pelaksanaan campuran adukan beton

7. Pengendalian pekerjaan pembetonan meliputi pemantauan dan evaluasi selama pekerjaan pembetonan.

Kekuatan, keawetan, kekedapan , berat jenis dan sifat beton yang lain bergantung pada sifat-sifat bahan-bahan dasar, perbandingan bahan-bahannya, dan cara pengerjaan (pengadukan, transportasi , penuangan, pemadatan dan perawatan selama proses pengerasan)

FacebookTwitterGoogle+LinkedInTumblrShare

PERBURUAN AIR DI GUNUNGKIDUL

Sungai menderas di utara. Di selatan air melaju nun jauh di bawah tanah. Di atasnya hiduplah masyarakat yang beburu air sepanjang tahun.

Di suatu pagi yang temaram, sekelompok lelaki tanah kapur berjalan beriringan memasuki sebuah mulut gua. Beberapa memanggul jerigen plastic atau kaleng. Yang lainnya menggenggam erat obor yang menyala. Mereka hendak memburu air. Di dalam kegelapan relung-relung perut Bumi yang lembap, obor adalah pelita, juga menanda cukup tidaknya udara segar. Bila api dari obor telah padam, berarti oksigen telah menipis dalam ruang yang mereka pijak dan itu artinya mereka harus berbalik pulang ke rumah dengan atau tanpa air. Keseharian manusia tanah kapur Gunungkidul memang penuh dengan perjuangan mencari air bagi kehidupan sehari-hari, sejak dulu.

Tanah Gunungkidul selatan yang gamping memaksa warga memeras keringat demi air bersih. Di wilayah tersebut, tanah tidak pernah membiarkan air hujan menggenang lama. Air hanya mengalir di di perut bumi dan bias ditemukan dengan menuruni lorong-lorong gua. “Ada yang cukup ditelusuri dengan jalan kaki melalui gua horizontal dan tidak terlalu dalam. Ada juga yang jauh sekali di dalam. Ada yang terletak di kedalaman 100 meter lebih dari permukaan luweng atau liang vertikal” papar Sintia Windhi, ahli Geofisika Universitas Gadjah Mada yang juga seorang penelusur gua.

Gunungkidul selatan merupakan kawasan perbukitan karst, bagian dari Pegunungan Karst Gunungsewu yang membujur di selatan Jawa. Menurut Sintia, dahulu wilayah selatan Gunungkidul adalah dasar laut yang kedalamannya berkisar hingga 200 meter. Butuh proses yang memakan waktu 15 juta tahun bagi dasar laut yang dipenuhi terumbu karang itu untuk terngkt ke atas laut, menjadi batu, tenggelam kembali di bawah permukaan air (pada masa ini terumbu karang tumbuh kembali), kemudian terangkat kembali ke permukaan sehingga kini akhirnya didiami oleh penduduk. Alhasil kawasan Gunungkidul selatan tersusun dari lapisan-lapisan karang yang terbatukan menjadi gamping.

Ahli hidrologi karst Universitas Gadjah Mada Tjahyo Nugroho Adji menambahkan, epikarst (bagian paling atas dari wilayah karts, berupa bukit berbentuk kerucut) memiliki fungsi paling vital dalam penyediaan air. Lapisan yang memiliki ketebalan maksimal 5 meter itu terbentuk dari gamping yang lapuk dan terlarut jadi lapisan tanah. Inilah bagian terbesar yang berfungsi sebagai tempat penyimpanan air tanah yang jatuh di kawasan Gunungkidul selatan.

”Namun, air yang berada di lapisan ini tidak bisa diambil karena masih tercampur dengan udara dan tanah. Air ini baru bisa digunakan jika sudah mengalir menjadi sungai bawah tanah. Jadi jika kawasan epikarst tidak dikonservasi, maka debit air sungai bawah tanah berkurang pula” paparnya.

Nasib sejarah Buni inilah yang membuat Gunungkidul selatan tidak seelok Gunungkidul utara yang berupa perbukitan tanah vulkanis tua, dikenal sebagai daerah Perbukitan Baturagung. Daerah ini memiliki sifat tanah yang tipis dengan batuan beku, keras dan sulit menyimpan air. Saat tercurah dari langit, air pun akan langsung mengalir membentuk sungai di permukaan lanskap tanahnya.

Sehingga, meski terletak jauh dari sungai warga di sejumlah pedusunan masih tetap bisa mengalirkan air sungai dengan pipa-pipa bambu atau PVC yang sambung menyambung hingga sepanjang 2,5 kilometer. Prakteknya itu misalnya dapat dilihat di dudun Nglampar, Kecamatan Patuk, Gunungkidul utara.

Tetangganya di wilayah Gunungkidul tengah juga memiliki nasib lebih baik. Pada zaman Miosen, saat wilayah selatan terangkat, bagian tengah mengalami tekanan hingga membentuk cekungan. Saat itu sungai bawah tanah di wilayah selatan belum terbentuk sehingga aliran air dari pengunungan karst di bagian timur dan tyimur laut mengalir ke cekungan ini sambil membawa rombakan batu gamping dan mengendapkannya. Lama kelamaan endapan berubah menjadi tanah tebal sehingga cekungan itu menjadi pusat kehidupan yang kaya air.

Hingga kini, masyarakat di wilayah Gunungkidul tengah mampu menemukan air melimpah di sumur dangkal berkedalaman lima hingga 12 meter yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, juga untuk bercocok tanam sepanjang tahun.

Di Selatan saat musim penghujan, masyarakat berusaha memanen hujan dengan menggunakan  bak penampungan. Saat kemarau mendera, berbagai bentuk perburuan air pun dimulai. Dengan berjalan kaki atau sepeda motor, warga tanah kapur akan pergi mencari gua tempat mengalirnya sungai-sungai bawah tanah, sumur dalam yang masih basah, atau kubangan yang tetap menyisakan air.

Beruntung sebagian dari mereka terutama di permukiman yang teramat jauh dari sumber air kini dapat mengandalkan truk-truk tangki bantuan pemerintah atau organisasi nirlaba yang berkunjung di permukiman mereka. Hanya saja, setiap kepala keluarga tetap harus merogoh kantong hingga 100 ribu rupiah setiap bulannya demi mencukupi kebutuhan air selama musim kemarau yang  berlangsung empat hingga lima bulan. Itulah masa perjuangan bagi warga yang mayoritas petani dan hanya bisa membuat gaplek ketela  untuk dijual dengan harga 800 rupiah per kilogram.

Saat kemarau, sesungguhnya air dapat ditemukan di sejumlah telaga, yaitu cekungan di kawasan karst yang mampu menyimpan air hujan dalam waktu relatif lama. Menurut Thahyo, dasar telaga di kawasan karst Gunungkidul selalu memiliki ponor (sink hole) atau liang  yang terhubung dengan sistem  aliran sungai bawah tanah. Telaga-telaga itu selalu menyediakan air karena terdapat lapisan lapisan lempung di atas ponor. ”Lempung membuat air tetap tertahan di telaga” tutur Tjahyo

Panel panel tenaga surya , tenaga listrik yang dihasilkan oleh insttalasi ini digunakan untuk menaikkan air dari kedalaman kurang lebih 100 meter

Kurun waktu 1970-an dan 1990-an, warga sempat menyaksikan beberapa telaga kehidupan mereka terancam kerontang. Para peneliti mengisahkan, saat itu pemerintah berinisiatif mengeruk dasar telaga dan melapis dinding telaga dengan semen dengan harapan, air di dalam akan semakin banyak. Celaka, air di telaga-telaga tersebut justru terus menyusut dan mengering. Rupanya, pengerukan membuat lapisan lempung yang menahan air di permukaan ikut terbuang sehingga, berapapun air hujan yang tertampung akan langsung tersedot ke dalam tanah.

Kini, harapan besar terhadap teknologi terletak pada proyek Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) Bribin II yang melibatkan berbagai pihak dari Indonesia dan Jerman. Proyek yang dimulai oleh Universitas Karlsruhe Jerman itu memanfaatkan aliran sungai bawah Luweng Sindon di Bribin. Di kedalaman 104 meter, sebuah bendungan dibangun untuk menghasilkan energi listrik yang kemudian dimanfaatkan untuk memompa air tanah ke atas permukaan.

Meski harapan besar ditumpukan, teknologi Bribin II ternyata bukanlah solusi tunggal. Pasalnya, satu proyek tak bisa menjawab persoalan distribusi air bagi seluruh warga Gunungkidul yang jumlahnya 685.210 jiwa dan tersebar di wilayah seluas 1.485,36 kilometer persegi. “Bribin II adalah upaya pertama di dunia yang memanfaatkan teknologi mikrohidro di sungai bawah tanah. Sebagai sebuah riset ini sangat bagus,” jelas Tjahyo.

Tjahyo dan Sintia berhitung, sejatinya Gunungkidul memiliki potensi air nan berlimpah di musim hujan dan musim kemarau. “Sumber utama berasal dari hujan dan curah hujan di Gunungkidul tergolong tinggi. Jadi, air sebenarnya sangat memadai,” imbuh Tjahyo. Namun, air berlimpah yang selalu disimpan dalam perut Bumi itu hingga kini terus memaksa warga berpeluh dalam mengambilnya.

Source : National Geographic Indonesia (Edisi Khusus Air), April 2010

The Limestones

Limestones consist essentially of calcium carbonate, with which there is generally some magnesium carbonate, and siliceous matter such as quaertz grain. The average of over 300 chemichal analyses of limestone showed 92% of  CaCo3 and MgCO3 together, and 5% of SiO2 ; the proportion of magnesium carbonate is small except in dolomite and dolomitisc limestone. The limestones considered here are those mainly by the accumulation of carbonate detritus. They are bedded rocks often containing many fossils; they are readily scratched with a knife, and effervesce on addition of cold dilute hydrochloric acid (except dolomite). The distance between bedding planes in limestones of centimeters or less in thin bedded rocks (such as the Stonesfield ‘Slate’) to over 6 m in some limestones.

Calcium carbonate is present in the form of crystals of calcite or aragonite, as amorphous calcium carbonate and also as the hard parts of organism(fossils) such as shells and calcareous skeletons, or their broken fragmens. Thus, a consolidates shell sand is a limestone by virtue of the calcium carbonate of which the shell are made. On the other hand, chemically deposited calcium carbonate builds limestone under conditions where water of high alkalinity has a restricted circulation, as in a shalloe sea or lake. Non calcareous constituents commonly present in limestones include clay, silica in colloidal form or a quartz grains or as parts of siliceous  organims, and other hard detrital grains. Though usually grey or white in colour, the rock may be tnted by iron compound or finely divide carbon, or by bitumen. common type of limestone are now described.

Video of  Limestone please klik  http://www.youtube.com/watch?v=mfp7iALePFE&feature=youtu.be

(Source : A Geology for Engineers, Blyth & Freitas)